Ads

Ditemukan Penambangan Ilegal, Mengunakan Bahan Kimia Berbahaya

NusantaraTerkini.Com, Lebong– Satreskrim Polres Lebong melalui unit Tindak Pidana tertentu (Tipidter) Rabu sore pukul 17.45 Wib berhasil menggrebek  aktifitas eksploitasi emas ilegal di Kabupaten Lebong yang mengunakan alat dan bahan zat kimia yang berbahaya bagi lingkungan. thumb_701294_01081901072016_P_20160630_164157
Penggerebekan  ini dilakukan di Desa Lebong Tambang Kecamatan Lebong Utara. Polisi menyita Bahan kimia illegal tersebut dan berikut berinisial MH (48) yang merupakan warga pendatang. Semua Barang Bukti (BB) yang ditemukan  selanjutnya langsung di amankan guna diproses lebih lanjut, sedangkan pemilik usaha langsung dibawa ke Mapolres Lebong untuk dimintai keterangan.

Dijelaskan, Kapolres Lebong, AKBP Zainul Arifin,   melalui Kasat Reskrim AKP Tatar Insan, didampingi Kanit Tipiter IPDA HP. Tampubolon, aktifitas ilegal  ini berhasil di ungkapkan berawal dari informasi masyarakat. selanjutnya, unit Tipidter diturunkan untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut. Dalam penyelidikan ditemukan  praktik pemurnian emas modern dengan menggunakan bahan dan zat kimia berbahaya yang ilegal.

“Sementara ini, pelaku berikut BB (Barang Bukti) sudah kita amankan di Mapolres Lebong dan sedang dalam penanganan pemeriksaan penyidik” ungkap Tatar.

Lanjut Dia, penambangan ilegal tersebut dilakukan pelaku sekitar 4 sampai 5 bulan. Praktik ilegal ini dilakukan untuk
penggunaan bahan dan zat kimia berbahaya ini untuk meningkatkan kadar emas. Apalagi aktifitas itu terjadi ditengah pemukiman yang padat penduduk, hingga dapat menyebabkan resiko kesehatan yang berbahaya bagi masyarakat.

Berikut BB yang berhasil disita dan diamankanu yaitu NH2CO 1 toples, BORAX Warna Perak 2 toples, NA2.CO3, Bubuk tanpa nama warna putih, empat botol tabung reaksi, 1 botol bahan kimia merk Power, 1 Set Tabung Reaksi Kecil, 1 Botol HCL, 1 BOTOL, H2SO4, 1 Botol NHO3, 1 Botol tanpa nama, 1 botol air Aki.

“Berdasarkan peraturan yang ada, pelaku terancam dijerat UU Minerba Nomor 4 Tahun 2019 Pasal 161 dengan ancaman maksimal 10 tahun Junto Pasal 103 UU Nomor 32 Tahun 2009  tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup dengan ancaman paling lama 3 tahun kurungan penjara dan minimal 1 tahun penjara,” tutup Tatar.



72 Comments

  1. www.hartbiomedica.com

    Hello, i think that i saw you visited my web site thus i came
    to “return the favor”.I’m attempting to find things to enhance my
    site!I suppose its ok to use some of your ideas!!

POST YOUR COMMENTS

5 × four =

Address:1. Alamat Perusahaan : Jalan Mawar No 20 RT 001 RW 001 Kelurahan Nusa Indah Kecamatan Ratu Agung Kota Bengkulu Telp (0736) 732 370 6) HP. 0822 7924 9494). 2. Alamat Redaksi : Jalan Mangga Raya No 20 Lingkar Timur, Dekat Lampu Merah Taman Remaja

Email:fun.politic@gmail.com