Ads

Budaya Nge Lawar Menjelang Hari Raya Galungan

NusantaraTerkini.com – Hari Selasa (06/09/2016), sehari sebelum Hari Raya Galungan, umat Hindu di Bali melaksanakan tradisi penampahan atau memotong hewan. Umumnya hewan yang dipotong di hari ini adalah babi.

Tradisi Penampahan Galungan Di Bali

Tradisi Penampahan Galungan Di Bali.

Sebagian masyarakat yang tidak memotong hewan, biasanya bisa membeli di pasar, atau memilih beli patungan kemudian dibagi rata.

Menariknya, dalam tradisi penampahan Galungan ini, pria lah yang bertugas sebagai pemasak. Daging babi itu diolah menjadi masakan yang dinamai Lawar.

“Ya setiap enam bulan sekali kita laksanakan kegiatan penampahan galungan ini. Masakan yang dibuat umumnya Lawar. Jenisnya ada banyak, tergantung kemauan masing-masing. Ada Lawar nangka, nyuh (kelapa) serta beberapa jenis lainnya,” ungkap Ketut Bagus, serambi mengadon jenis Lawar nyuh di rumahnya, Jalan Ngurah Rai Buleleng.

Menurutnya, budaya nge-Lawar ini merupakan tradisi untuk saling mengikat rasa persaudaraan. Selain sebagai upaya melestarikan tradisi, dikatakannya juga, budaya nge-Lawar adalah kesempatan bagi kaum pria untuk memasak yang disuguhkan kepada keluarga dan juga persembahan upacara (sesajen).

“Anggap saja selama enam bulan wanita yang sibuk di dapur. Namun untuk satu hari ini setiap enam bulan sekali, giliran kaum pria dari bapak dan anak-anak ikut berjibaku di dapur,” ucapnya.

Sumber : Merdeka.com



106 Comments

  1. Brayden

    I know this web site gives quality depending content and other stuff, is there any other web site which provides such information in quality?

POST YOUR COMMENTS

six + twenty =

Address:1. Alamat Perusahaan : Jalan Mawar No 20 RT 001 RW 001 Kelurahan Nusa Indah Kecamatan Ratu Agung Kota Bengkulu Telp (0736) 732 370 6) HP. 0822 7924 9494). 2. Alamat Redaksi : Jalan Mangga Raya No 20 Lingkar Timur, Dekat Lampu Merah Taman Remaja

Email:fun.politic@gmail.com