Ads

Banten Berpeluang Swasembada  Jagung

NusantaraTerkini.Com, Pandeglang – Provinsi Banten adalah satu dearah yang memiliki potensi pengembangan pertanian yang sangat baik, kondisi geografis dengan  lahan pertanian  yang sangat luas Provinsi yang berdiri tahun 2000 berpeluang menjadi lumbung Jagung nasional.

Kebutuhan akan hasil pertanian  salah satu komoditas  palawijaya tersebut, untuk nasional sangat besar, mengingat saat ini untuk pemenuhan  Jagung masih impor.

Bukan hanya Nasional  kebutuhan jagung untuk industri di Provinsi Banten angkanya masih cukup tinggi.

Hasil Survai Dinas Pertanian Provinsi Banten, tahun 2015 Kebutuhan jagung untuk industri di Kabupaten Serang saja pertahunnya mencapai 1244940 juta ton pertahun.

Jumlah tersebut pemenuhannya masih dilakukan oleh produsen jagung di Luar Banten, bahkan sebagian laiinnya masih dicukupi dari impor.

Dijelaskan Kepala Dinas Pertanian Provinsi Banten, Agus M Tauhid mengatakan saat ini peluang Banten
Untuk memenuhi kebutuhan daerah masih sangat terbuka.

Dari kebutuhan jagung 3500 ton perhari, Produksi jagung daerah pertahunnya hanya mampu menghasilkan  19 ribu ton pertahun.

“Produksi jagung kita (Provinsi Banten-red) pertahun hanya 3500 ton saja sementara kebutuhan jagung di provinsi Banten  mencapai 1 juta lebih pertahunnya,” ujar Agus M Tauhid, di Pandeglang, Kamis (9/2).

Sementara itu disisi lain lahan pertanian di Provinsi Banten luasannya sangat luas, sekitar 700 ribu hektar  lebih lahan sawah dan tegalan tersedia untuk dimanfaatkan memproduksi jagung.

“Jika 20 ribu hektar saja yang dimanfaatkan sebanyak 100 ribu ton jagung bisa kita hasilkan, dan ini yang akan kita coba tahun ini,” imbuhnya.

Dilain sisi, Kabupaten Pandeglang yang memiliki lahan pertanian terluas di Provinsi Banten, mencapai 58,61 persen dari total lahan pertanian yang dimiliki Provinsi Banten. Akan diprioritaskan untuk menjadi lumbung jagung daerah.

Bupati Pandeglang Irna Narulita menyambut baik dengan upaya Pemerintah Pusat dalam swaswmbada pangan terutama dari kementrian Pertanian, namun saat ini diakui Irna pemerintah daerah belum bisa berbuat banyak meskipun dengan potensi lahan pertanian yang sangat melimpah di Kabupaten Pandeglang.

Kurangnya Sumber Daya Manusia. (SDM) di bidang pertanian membuat lahan yang dimiliki belum bisa memaksimalkan produksi tanaman pangan terutama jagung.

“Kita perlu pemuda yang juga mau turun ke sawah,” ujar Irna disela acara pelantikan pengurus Gerkan Pemuda Tani Indonesia (Gempita) Provinsi Banten, di Pendopo Bupati Pandeglang, Kamis (9/2).

Namun dirinya optimis Pandeglang bisa memproduksi jagung dengan skala besar, mengingat bantuan yang akn dikucurkan pemprov Banten dan Kementruan Pertanian.

“Kita optimis pandeglang jdi lumbung jagung Banten dan Nasional,” tukasnya. (NU007) 



5 Comments

  1. tinyurl.com

    Hurrah, that’s what I was looking for, what a stuff!
    existing here at this blog, thanks admin of this web page.

POST YOUR COMMENTS

fourteen − 9 =